Selasa, 17 Jun 2014

Takut Dan Berani Pada Masa Yang Sama

Setelah mendapat kunci dari encik Ghazali, pemilik rumah terdahulu, aku akui ada rasa gerun dan takut menerpa. Biarpun usiaku bukan muda lagi, tapi ini kali pertama aku bersama famili kecilku memiliki rumah sendiri.

Kenapa Aku Berasa Takut?


Kerana aku tidak boleh lagi 'mengundurkan' diri. Aku diumpamakan tidak pandai berenang, tapi dicampak di tengah lautan, tanpa ada kapal induk yang menanti.


Sejarah 'Pengunduran' ku.


Setelah habis SPM, aku ingin berdikari. Tahun Pertama di KYPM Cheras, aku selalu balik rumah pada hari minggu.

Tahun Kedua, aku bersama rakan sekolej menyewa apartment. Tapi lebih kerap ku balik ke rumah ; setiap 2 hari sekali, kerana telah memiliki kereta sendiri pemberian abahku.

Di Dublin, aku hanya sempat tinggal selama setahun setengah saja. Ku bercadang untuk tinggal dan bekerja di situ sekurang-kurangnya 5 tahun, tapi apabila familiku datang menyaksikan graduasiku, aku sekali lagi berasa 'terpanggil' untuk pulang bersama mereka.

Bekerja di KPMG, aku hanya bertahan selama setahun setengah saja, sebelum memilih untuk tinggal secara mewah di rumah sewa abahku (tika ini ibubapaku tinggal berasingan).

Pada usia 30, akhirnya aku tinggal bujang (rakan serumahku Ahmad Fedtri Yahya, pengacara MHI). Tapi hanya bertahan selama 6 bulan saja, sebelum berpindah kembali ke rumah ibuku di USJ.

Setelah berkahwin, aku hanya 'cuci kaki' dan mengambil-alih rumah sewa abahku yang masih lengkap dengan perabot dari rumah terdahulu.


Anda boleh lihat betapa mudahnya aku 'berpatah balik' ke kapal induk.


Tapi sekarang ini aku memiliki famili dan rumah sendiri, mana kapal induk itu?


Aku sendiri yang menjadi kapal induk itu.



Aku sedar, ramai orang yang jauh lebih muda dariku yang telah menjadi 'kapal induk' bukan saja untuk famili mereka sendiri, malah mungkin untuk ibubapa mereka sendiri. Aku di usia begini memang agak terlambat, tapi bagi aku ia tetap menggetarkan jiwaku.


Berani


Tapi di sebalik ini, aku sebenarnya berasa tenang dan yakin. Walaupun kapal indukku ini kecil, tapi ia sebenarnya cukup sebagai tempat perlindungan dan asas kepada familiku.

Asas ini memberikanku kekuatan untuk mengharungi hidup dengan lebih berkeyakinan.

Aku fikir 'aku tidak perlu terlalu takut kepada kegagalan, sekurang-kurangnya aku sudah punyai rumah untuk berlindung'. Jadi aku lebih boleh fokus kepada kemajuan.




Dulu kapal indukku lebih mewah, tapi ia bukan milikku. Kini kapal ku lebih kecil. Tapi ia kepunyaan sendiri.

Beza besar tu.

3 ulasan:

cpol berkata...

well said bro. biar 'kecil' kapal itu, ia sebenarnya melambangkan betapa 'besar'nya pengorbanan dan komitmen kita untuk menyediakan yang terbaik kepada keluarga kita :-)

Zainal Zulia Zainuddin berkata...

Terharu pula. Thanks Cpol.

Zainal Zulia Zainuddin berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.